Teknologi Informasi dan Komunikasi, TIK ( Information and Communication TechnologiesICT) adalah payung besar terminologi yang mencakup seluruh peralatan teknis untuk memproses dan menyampaikan informasi. TIK mencakup dua aspek yaitu teknologi informasi dan teknologi komunikasi.

Teknologi Informasi meliputi segala hal yang berkaitan dengan proses, penggunaan sebagai alat bantu, manipulasi, dan pengelolaan informasi. Sedangkan teknologi komunikasi adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan penggunaan alat bantu untuk memproses dan mentransfer data dari perangkat yang satu ke lainnya. Oleh karena itu, teknologi informasi dan teknologi komunikasi adalah dua buah konsep yang tidak terpisahkan. Jadi Teknologi Informasi dan Komunikasi mengandung pengertian luas yaitu segala kegiatan yang terkait dengan pemrosesan, manipulasi, pengelolaan, pemindahan informasi antar media.

Istilah TIK muncul setelah adanya perpaduan antara teknologi komputer (baik perangkat keras maupun perangkat lunak) dengan teknologi komunikasi pada pertengahan abad ke-20. Perpaduan kedua teknologi tersebut berkembang pesat melampaui bidang teknologi lainnya. Hingga awal abad ke-21 TIK masih terus mengalami berbagai perubahan dan belum terlihat titik jenuhnya.

Peran yang diberikan oleh teknologi komunikasi dan teknologi informasi adalah mendapatkan informasi untuk kehidupan pribadi seperti informasi tentang kesehatan hobi,rekreasi,dan lain lainnya. Sarana kerjasama antara pribadi atau kelompok yang satu dengan yang lainnnya tanpa mengenal batas jarak dan waktu, negara, ras, kelas ekonomi, ideologi atau faktor lainnya yang dapat menghambat pertukaran pikiran.

Perkembangan teknologi informasi dan teknologi komunikasi memacu suatu cara baru dalam kehidupan, dari kehidupan dimulai sampai dengan berakhir,kehidupan seperti ini dikenal dengan e-life, artinya kehidupan ini sudah dipengaruhi oleh berbagai kehidupan elektronik.

Dan sekarang ini sedang semarak dengan berbagai huruf yang dimulai dengan awalan e- seperti, e-commerce, e-goverment, e-ducation, e-journal, e-medicine, e-laboratory, e-book, e-ktp, dan mungkin saja semakin berkembang dan munculnya e-surat nikah, e-kartu keluarga, e-akte kelahiran, e-KTM.dan sebagainya.

Jenis bisnis di bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi

  1. E-commerce

E-commerce atau bisa disebut Perdagangan elektronik atau e-dagang adalah penyebaran, pembelian, penjualan, pemasaran barang dan jasa melalui sistem elektronik seperti internet atau televisi, www, atau jaringan komputer lainnya. E-commerce dapat melibatkan transfer dana elektronik, pertukaran data elektronik, sistem manajemen inventori otomatis, dan sistem pengumpulan data otomatis.

Industri teknologi informasi melihat kegiatan e-dagang ini sebagai aplikasi dan penerapan dari e-bisnis (e-business) yang berkaitan dengan transaksi komersial, seperti: transfer dana secara elektronik, SCM (supply chain management), e-pemasaran (e-marketing), atau pemasaran online (online marketing), pemrosesan transaksi online (online transaction processing), pertukaran data elektronik (electronic data interchange /EDI), dll.

E-dagang atau e-commerce merupakan bagian dari e-business, di mana cakupan e-business lebih luas, tidak hanya sekedar perniagaan tetapi mencakup juga pengkolaborasian mitra bisnis, pelayanan nasabah, lowongan pekerjaan dll. Selain teknologi jaringan www, e-dagang juga memerlukan teknologi basisdata atau pangkalan data (databases), e-surat atau surat elektronik (e-mail), dan bentuk teknologi non komputer yang lain seperti halnya sistem pengiriman barang, dan alat pembayaran untuk e-dagang ini.

Dalam banyak kasus, sebuah perusahaan e-commerce bisa bertahan tidak hanya mengandalkan kekuatan produk saja, tapi dengan adanya tim manajemen yang handal, pengiriman yang tepat waktu, pelayanan yang bagus, struktur organisasi bisnis yang baik, jaringan infrastruktur dan keamanan, desain situs web yang bagus, beberapa faktor yang termasuk:

1. Menyediakan harga kompetitif
2. Menyediakan jasa pembelian yang tanggap, cepat, dan ramah.
3. Menyediakan informasi barang dan jasa yang lengkap dan jelas.
4. Menyediakan banyak bonus seperti kupon, penawaran istimewa, dan diskon.
5. Memberikan perhatian khusus seperti usulan pembelian.
6. Menyediakan rasa komunitas untuk berdiskusi, masukan dari pelanggan, dan lain-lain.
7. Mempermudah kegiatan perdagangan

Beberapa aplikasi umum yang berhubungan dengan e-commerce adalah:

* E-mail dan Messaging
* Content Management Systems
* Dokumen, spreadsheet, database
* Akunting dan sistem keuangan
* Informasi pengiriman dan pemesanan
* Pelaporan informasi dari klien dan enterprise
* Sistem pembayaran domestik dan internasional
* Newsgroup
* On-line Shopping
* Conferencing
* Online Banking

Perusahaan yang terkenal dalam bidang ini antara lain: eBay, Yahoo, Amazon.com, Google, dan Paypal. Untuk di Indonesia, bisa dilihat tradeworld.com, bhineka.com, fastncheap.com, dll.

2.    Software House

Sebuah software house adalah sebuah perusahaan yang utama produk perangkat lunak. 

Ada beberapa jenis software house:

  • Besar dan perusahaan terkenal memproduksi komersial off-the-shelf (COTS) seperti Microsoft, SAP AG, Oracle Corporation, HP, Adobe Systems, Apple inc, JICS Tek dan Red Hat.
  • Perusahaan memproduksi khusus komersial off-the-shelf (COTS) perangkat lunak, seperti Panorama, Hyperion, Siebel Systems, GaziltIT, Enigma Teknologi, JICS Tek.
  • Perusahaan memproduksi Software sebagai Service SaaS , seperti Google, Facebook, LinkedIn, JICS Tek.
  • Perusahaan memproduksi komponen perangkat lunak , seperti Developer Express, Dundas, ComponentOne, dan Sohn Software, JICS Tek.
  • Application Service Provider seperti Salesforce, JICS Tek.
  • Perusahaan berfokus pada memberikan software dipesan lebih dahulu  untuk solusi industri vertikal atau wilayah geografis tertentu

Semua ini dapat dikategorikan dalam satu atau banyak hal berikut:

  • kontraktual – ketika software house dikontrak untuk memberikan beberapa perangkat lunak tertentu dari luar 
  • pengembangan produk – ketika menghasilkan siap untuk digunakan, paket perangkat lunak, komersial off-the-shelf

Peranan Umum Software House

Pengorganisasian software house adalah jenis yang sangat khusus keterampilan manajemen, di mana orang-orang yang berpengalaman dapat mengubah masalah organisasi menjadi manfaat yang unik. Misalnya, memiliki sub-tim tersebar di berbagai zona waktu memungkinkan hari 24 jam kerja perusahaan, jika tim, sistem dan prosedur yang mapan. Sebuah contoh yang baik adalah tim uji dalam zona waktu 8 jam ke depan atau di belakang tim pengembangan, yang memperbaiki bug perangkat lunak ditemukan oleh penguji.

Sebuah software house perangkat lunak profesional biasanya terdiri dari setidaknya tiga khusus sub-tim:

  • Bisnis analis yang mendefinisikan kebutuhan bisnis dari pasar
  • Software Designer/ Programmer yang menciptakan spesifikasi teknis dan menulis perangkat lunak
  • Software penguji yang bertanggung jawab atas seluruh proses manajemen mutu.

Dalam software house yang lebih besar, spesialisasi yang lebih besar digunakan, dan cukup sering ada juga:

  • teknik penulis yang menulis semua dokumentasi seperti panduan pengguna.
  • rilis spesialis yang bertanggung jawab untuk membangun seluruh produk dan versi software.
  • designer grafis yang sangat penting dalam industri game dan di tempat lain. Mereka biasanya bertanggung jawab untuk desain antarmuka pengguna grafis .
  • pemeliharaan insinyur yang berada di belakang dua, tiga atau lebih jalur dukungan
  • bertanggung jawab untuk membuat solusi operasional konsultan, terutama jika beberapa pengetahuan khusus yang diperlukan. Contoh ini meliputi: membangun kubus multidimensi dalam perangkat lunak bisnis intelijen, mengintegrasikan dengan solusi yang ada, dan menerapkan skenario bisnis Proses Bisnis Manajemen perangkat lunak.

Kontra:

  • orang tidak fokus begitu banyak pada spesialisasi
  • setiap orang harus sangat fleksibel dan memiliki kemampuan untuk memainkan peran masing-masing (tidak setiap orang bersedia untuk melakukan itu)
  • pendekatan ini mungkin hanya untuk yang lebih kecil, organisasi kurang formal

Pro:

  • setiap orang memiliki pengetahuan penuh tentang siklus produksi penuh
  • orang yang melakukan berbagai tugas apa yang membuat orang terutama anak muda bersemangat tentang pekerjaan mereka
  • ada kemungkinan yang sangat baik untuk mengelola beban kerja terutama dalam situasi krisis seperti “semua tangan di pompa”.

3.     Consultant

Konsultasi teknologi informasi (juga disebut TI konsultasi, konsultasi Komputer, konsultasi Computing, bisnis teknologi konsultasi dan layanan teknologi atau IT penasihat) adalah bidang yang berfokus pada bisnis menasihati tentang cara terbaik untuk menggunakan teknologi informasi untuk memenuhi tujuan bisnis mereka. Selain memberikan saran, konsultan TI sering memperkirakan, mengelola, melaksanakan, menyebarkan, dan mengelola sistem TI atas nama ‘bisnis ‘, yang dikenal sebagai outsourcing .

Industri konsultasi TI dapat dilihat sebagai sistem empat-tier:

  • Profesional jasa perusahaan yang mempertahankan tenaga kerja profesional besar dan tingkat perintah tagihan yang tinggi.
  • Staffing perusahaan, yang menempatkan teknologi dengan bisnis secara sementara, biasanya dalam menanggapi absensi karyawan, kekurangan keterampilan sementara dan proyek-proyek teknis.
  • Independen Konsultan , yang bekerja sendiri atau yang berfungsi sebagai karyawan dari perusahaan kepegawaian (untuk keperluan pajak AS, bekerja pada ” W-2 “), atau sebagai kontraktor independen dalam hak mereka sendiri (untuk keperluan pajak AS, pada ” 1.099 “) .
  • Konsultasi keaman informasi

Ada berbagai alasan mengapa konsultan dipanggil:

  • Untuk mendapatkan eksternal, saran yang lebih obyektif dan rekomendasi
  • Untuk mendapatkan akses ke keahlian khusus para konsultan ‘
  • Hanya sebagai bantuan sementara selama proyek satu kali, di mana mempekerjakan karyawan tetap tidak diperlukan
  • Untuk outsourcing semua atau bagian dari layanan TI

Empat prinsip dasar IT konsultasi adalah:

  • Fokus pada Hubungan: Memahami kepribadian dan harapan klien, organisasi klien dan semua stakeholder lainnya
  • Jelas Ditetapkan Peran: peran dan tanggung jawab Ditetapkan untuk kedua klien, stakeholder lainnya dan tim konsultasi
  • Visualisasikan Sukses: Membantu klien melihat akhir di awal
  • Anda Advise, Mereka Putuskan: Klien adalah orang terbaik untuk memutuskan

Sebuah Konsultan IT perlu memiliki keterampilan sebagai berikut:

  • Penasehat keterampilan
  • Keterampilan teknis
  • Bisnis keterampilan
  • Keterampilan Komunikasi
  • Keterampilan manajemen
  • Penasehat Bahasa Keterampilan
  • Bisnis dan Manajemen Bahasa keterampilan
  • Teknis Bahasa keterampilan (Sebagai contoh CMOS, Complementary Metal Oxide Semi-konduktor).

 

sumber: http://id.wikipedia.org